Penyebab penyakit Alzheimer

Para ilmuwan belum sepenuhnya memahami apa yang menyebabkan penyakit Alzheimer. Mungkin ada tidak satu penyebab satu, tapi beberapa faktor yang mempengaruhi setiap orang berbeda. Usia adalah paling penting faktor risiko untuk penyakit Alzheimer. Jumlah orang dengan penyakit ganda setiap 5 tahun melampaui usia 65.

Sejarah keluarga adalah faktor risiko lain. Para ilmuwan percaya bahwa genetika dapat berperan dalam penyebab penyakit Alzheimer. Sebagai contoh, awal-awal keluarga penyakit Alzheimer, sebuah bentuk langka penyakit Alzheimer yang terjadi antara usia 30 dan 60, mewarisi.

Bentuk Alzheimer's disease lebih umum dikenal sebagai akhir awal. Itu terjadi kemudian dalam hidup, dan pola keluarga tidak jelas terlihat pada umumnya. Satu faktor risiko untuk penyakit Alzheimer jenis ini adalah gen yang membuat salah satu bentuk protein yang disebut apolipoprotein E, atau apoE.

Setiap orang memiliki apoE, yang membantu membawa kolesterol dalam darah. Hanya sekitar 15 persen dari orang-orang memiliki bentuk yang meningkatkan risiko Alzheimer. Ada kemungkinan bahwa gen lain juga dapat meningkatkan risiko Alzheimer atau melindungi terhadap hal itu, tetapi mereka tetap ditemukan.

Ilmuwan masih perlu belajar lebih banyak tentang penyebab dan faktor risiko. Selain dengan genetika dan apoE, yang mereka pelajari pendidikan, diet, lingkungan, dan perubahan molekul di otak untuk mempelajari apa peran mereka mungkin bermain dalam perkembangan penyakit ini.

Para ilmuwan menemukan lebih banyak petunjuk bahwa beberapa faktor-faktor risiko untuk penyakit jantung dan stroke--seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan rendah tingkat vitamin folat--juga dapat meningkatkan risiko Alzheimer. Para peneliti juga sedang menyelidiki kemungkinan bahwa fisik, mental, dan aktivitas sosial dapat melindungi terhadap penyakit Alzheimer's.

Penelitian telah menunjukkan bahwa menjaga otak aktif mungkin dikaitkan dengan mengurangi risiko of Alzheimer. Dalam sebuah studi dengan biarawati, para imam dan saudara-saudara yang dikenal sebagai studi beragama, peneliti meminta lebih dari 700 peserta untuk menggambarkan jumlah waktu yang mereka habiskan di mental merangsang kegiatan.

Kegiatan ini termasuk mendengarkan radio, membaca koran, teka-teki permainan, dan akan Museum. Setelah mengikuti para peserta selama empat tahun, para peneliti menemukan bahwa risiko mengembangkan Alzheimer 47 persen lebih rendah rata-rata untuk orang-orang yang melakukan ini secara mental merangsang kegiatan paling sering daripada bagi mereka yang tidak mereka paling sering.

Tidak ada perawatan, obat-obatan, atau pil yang dapat mencegah Alzheimer, tetapi orang-orang dapat mengambil beberapa langkah-langkah yang dapat mengurangi risiko. Ini termasuk:

  • menurunkan kolesterol dan homocysteine tingkat
  • menurunkan tekanan darah tinggi tingkat
  • mengendalikan diabetes
  • berolahraga secara teratur
  • terlibat dalam kegiatan yang merangsang pikiran
  • Diet sehat sangat penting. Meskipun tidak ada diet khusus atau suplemen gizi telah ditemukan untuk mencegah atau membalikkan penyakit Alzheimer, diet seimbang membantu mempertahankan secara keseluruhan baik kesehatan.

Penelitian tidak menunjukkan bahwa langkah-langkah ini akan menurunkan resiko untuk Alzheimer, dan studi yang dirancang untuk langsung menguji kemampuan mereka untuk melakukan hal yang sedang berlangsung. Namun, semua hal baik untuk melakukan pula karena mereka menurunkan risiko untuk penyakit lain dan membantu menjaga dan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan.


Bacaan lebih lanjut

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post