Penyebab keracunan makanan

Oleh Dr Ananya Mandal, MD

Keracunan makanan pada dasarnya adalah makanan atau air ditanggung infeksi. Ini mungkin disebabkan karena bakteri, virus, parasit atau racun atau bahan-bahan kimia yang hadir dalam makanan.

Onset gejala dan tingkat keparahan tergantung pada waktu yang infeksi yang diperlukan untuk kalikan dan memegang. Kali ini disebut periode inkubasi-nya.

Ada lebih dari 250 penyakit yang bertalian dengan makanan.

CDC memperkirakan bahwa 68% dari kasus-kasus keracunan makanan yang disebabkan karena organisme tidak terdeteksi atau tidak diketahui. Hal ini karena kebanyakan kasus menyelesaikan sendiri dan tidak memerlukan rawat inap.

Penyebab adalah terutama dua-organisme menular dan racun.

Keracunan makanan dapat diklasifikasikan menurut keparahan dan awal. (1-6)

Inkubasi pendek atau kurang dari 16 ke 24 jam

Ini termasuk kimia penyebab seperti Scombroid keracunan yang terjadi karena di bawah dimasak atau buruk ikan disimpan.

Ada pelepasan histamin kimia yang dapat menyebabkan reaksi alergi yang terkadang berakibat fatal.

Mungkin ada Ciguatera keracunan yang merupakan lain ikan keracunan disebabkan konsumsi ikan Kerapu, ikan kakap, dan Barakuda.

Asupan jamur beracun juga menyebabkan keracunan makanan parah karena untuk bahan kimia yang hadir di dalamnya.

Amanita jamur misalnya dapat mengakibatkan kegagalan ginjal dan bahkan kematian.

Infeksi bakteri mungkin juga memiliki masa inkubasi pendek. Ini termasuk infeksi dengan Staphylococcus aureus (dimulai dalam waktu 1 sampai 6 jam), Bacillus cereus, Clstridium perfringens (dimulai dalam waktu 8 sampai 12 jam) dll.

Inkubasi menengah dari sekitar 1 sampai 3 hari

Infeksi tersebut dapat mempengaruhi usus besar atau usus menuju berdarah diare, disentri dengan berlalunya lendir bersama dengan parah sakit perut.

Bakteri penyebab umum infeksi seperti yang disebabkan karena Campylobacter, Shigella (dari terkontaminasi makanan dan air), Salmonella (dari makanan yang buruk dimasak seperti telur dan unggas) dan Vibrio parahemolyticus (berkat terkontaminasi kerang air asin). Mereka mengakibatkan diare berair yang mungkin atau mungkin tidak berdarah.

E coli (enterotoxigenic berbagai) dapat mengakibatkan diare Traveller's di mana mungkin ada demam dengan diare berdarah.

Kolera bacillus menyebabkan kolera yang menyebabkan diare berair berlebihan yang mungkin menyebabkan dehidrasi yang parah.

Ada beberapa infeksi virus yang dapat mengakibatkan keracunan makanan. Ini termasuk Norwalk, rotavirus, adenovirus infeksi. Ini disertai dengan diare, muntah, demam dengan menggigil dll.

Botulisme disebabkan oleh toksin dari Clostridium botulinum yang dapat menyebabkan gejala keracunan makanan khas bersama dengan kelemahan dan bahkan kelumpuhan.

Panjang inkubasi 3 sampai 5 hari

Kondisi ini termasuk infeksi bakteri seperti orang-orang dengan berdarah E. coli.

Hal ini menyebabkan peradangan usus menuju disentri berdarah yang parah. Ini dapat menyebabkan kondisi seperti gagal ginjal terutama pada orang tua yang mengancam kehidupan utama.

Yersinia enterocolitica penyebab infeksi meradang getah bening dan mungkin meniru usus buntu dengan parah sakit perut.

Inkubasi sangat panjang hingga satu bulan

Ini biasanya dilihat dengan parasit infeksi seperti penyakit Giardiasis (dari air yang terkontaminasi), Amoebiasis, Trichinosis (dari babi matang atau permainan liar), Cysticercosis (disebabkan karena infeksi cacing babi. Itu dapat mempengaruhi otak yang menyebabkan kejang).

Infeksi bakteri dengan masa inkubasi yang panjang termasuk Listeria dan Brucella infeksi karena untuk susu yang tidak dipasteurisasi, keju lembut, dan buruk disimpan olahan daging dan unggas.

Infeksi virus seperti Hepatitis A dapat menyebar karena ke terkontaminasi makanan dan air.

Beberapa infeksi protozoa seperti toksoplasmosis timbul dari kontaminasi dengan kotoran kucing terinfeksi. Ini sangat berbahaya bagi orang-orang dengan kekebalan yang lemah dan wanita hamil.

Prion protein juga dapat menyebabkan penyakit yang disebut ensefalopati Spongiform sapi atau penyakit sapi gila. Itu berasal dari terkontaminasi daging sapi.

Pantas persiapan makanan

Keracunan makanan mungkin terjadi karena pantas persiapan, penyimpanan atau konsumsi. Beberapa penyebab adalah (5):

  • Tidak mencuci tangan sebelum memasak atau makan
  • Tidak mencuci buah-buahan mentah sebelum konsumsi atau sayuran sebelum memasak
  • Tidak benar-benar memasak (terutama daging, telur dan ikan)
  • Tidak menyimpan makanan dengan benar. Tidak pendingin produk susu dan orang-orang yang mengandung mayones misalnya
  • Makan makanan luar tanggal kadaluwarsa

Disunting oleh , BA Hons (Cantab)

Bacaan lebih lanjut

Apakah keracunan makanan?
Gejala keracunan makanan
Keracunan makanan Diagnosis
Keracunan makanan perawatan

Sumber:

  1. http://www.medicinenet.com/food_poisoning/Page2.htm
  2. http://www.emedicinehealth.com/food_poisoning/page2_em.htm
  3. http://www.WebMD.com/Food-Recipes/Food-poisoning/Food-poisoning-and-Safe-Food-handling-cause
  4. http://eMedicine.medscape.com/article/175569-Overview#a0104
  5. http://www.NHS.uk/conditions/Food-poisoning/Pages/Causes.aspx
  6. http://www.Umm.edu/altmed/articles/Food-poisoning-000064.htm

Last Updated: Jun 14, 2012

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post