Gejala batu empedu

Batu empedu biasanya tetap asimtomatik awalnya. Mereka mulai mengembangkan gejala setelah batu mencapai ukuran tertentu (> 8 mm).

Gejala utama dari batu empedu sering disebut sebagai "serangan" batu empedu, juga dikenal sebagai kolik bilier, di mana seseorang akan mengalami rasa sakit di daerah perut bagian atas yang terus meningkat sekitar tiga puluh menit sampai beberapa jam.

Seorang pasien juga mungkin mengalami rasa sakit di belakang, biasanya antara tulang belikat, atau sakit di bawah bahu kanan. Dalam beberapa kasus, rasa sakit berkembang di daerah bawah perut, lebih dekat ke panggul, tapi ini kurang umum. Mual dan muntah dapat terjadi.

Pasien khas menunjukkan tanda positif Murphy: pasien diinstruksikan untuk bernapas sementara kandung empedu sangat teraba. Jika kandung empedu yang meradang, pasien tiba-tiba akan berhenti menghirup karena rasa sakit, tanda Murphy positif.

Serangan-serangan yang tajam dan sangat menyakitkan, mirip dengan serangan batu ginjal. Seringkali, serangan terjadi setelah makan terutama lemak dan hampir selalu terjadi di malam hari.

Gejala lain termasuk perut kembung, intoleransi makanan berlemak, sendawa, gas, dan gangguan pencernaan. Pasien juga harus memastikan untuk minum jumlah yang tepat air relatif terhadap jumlah kalori yang diambil masuk Jika gejala di atas bertepatan dengan menggigil, demam ringan, menguning kulit atau mata, dan / atau tanah liat berwarna tinja , dokter harus dikonsultasikan segera.

Beberapa orang yang memiliki batu empedu tidak bergejala dan tidak merasa sakit atau tidak nyaman. Ini batu empedu disebut "batu diam" dan tidak mempengaruhi kantung empedu atau organ internal lainnya. Mereka tidak memerlukan pengobatan.

Batu empedu bisa kambuh Namun, setelah obat dihentikan. Obstruksi saluran empedu umum dengan batu empedu kadang-kadang bisa lega dengan sfingterotomi retrograd endoskopik (ERS) berikut endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP).

Batu empedu dapat dipecah menggunakan prosedur yang disebut lithotripsy (Extracorporeal Shock Wave Lithotripsy). yang dapat menyebabkan gangguan pencernaan dan nyeri terus-menerus di perut kanan atas. Selain itu, sebanyak 20% pasien mengembangkan diare kronis.

Ada dua pilihan bedah untuk kolesistektomi:

  • Buka kolesistektomi: Prosedur ini dilakukan melalui sayatan ke perut (laparotomi) di bawah tulang rusuk kanan bawah. Pemulihan biasanya terdiri dari 3-5 hari rawat inap, dengan kembali ke diet normal seminggu setelah rilis dan beberapa minggu aktivitas normal setelah rilis.
  • Laparoskopi kolesistektomi: Prosedur ini, yang diperkenalkan pada 1980-an, dilakukan melalui 3-4 lubang tusukan kecil untuk kamera dan instrumen. Perawatan pasca-operasi biasanya termasuk rilis yang sama-hari atau satu malam menginap di rumah sakit, diikuti oleh beberapa hari istirahat di rumah dan obat penghilang nyeri.

Bacaan lebih lanjut


Artikel ini berlisensi di bawah Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Ini menggunakan bahan dari artikel Wikipedia pada " batu empedu "Semua bahan yang digunakan diadaptasi dari Wikipedia tersedia di bawah persyaratan Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Wikipedia ® itu sendiri adalah merek dagang terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc

Last Updated: Feb 1, 2011

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post