Meditasi Spiritualitas dan Agama

Meditasi telah didefinisikan sebagai: "self regulation perhatian, dalam pelayanan diri-penyelidikan, di sini dan sekarang."

Meditasi bisa dilakukan sambil berjalan atau melakukan tugas-tugas repetitif sederhana. Berjalan meditasi membantu memecah kategori kebiasaan mental yang otomatis, "sehingga mendapatkan kembali sifat utama dari persepsi dan peristiwa, memusatkan perhatian pada proses sementara mengabaikan tujuan atau hasil akhir."

Baha'i Iman

Iman Baha'i mengajarkan bahwa meditasi diperlukan untuk pertumbuhan rohani, doa bersama wajib dan puasa. `Abdu'l-Baha dikutip mengatakan:

"Meditasi adalah kunci untuk membuka pintu misteri di benak Anda Dalam abstrak bahwa manusia negara sendiri: bahwa manusia di negara menarik diri dari semua benda luar, dalam suasana hati subyektif bahwa ia tenggelam dalam lautan kehidupan rohani dan dapat terungkap. rahasia hal dalam dirinya. "

Meskipun pendiri Iman, Bahá'u'lláh, tidak pernah ditentukan segala bentuk tertentu meditasi, beberapa praktek Baha'i adalah meditasi. Salah satunya adalah pengulangan harian dari frase bahasa Arab Allahu Abha () (Allah Maha Agung) 95 kali didahului dengan wudhu. Abha memiliki akar yang sama sebagai 'Baha (Arab: بهاء "kemuliaan" atau "kemuliaan") yang Baha'i anggap sebagai "Greatest Nama Allah".

Agama Budha

Meditasi Buddhis pada dasarnya berkaitan dengan dua tema: mengubah pikiran dan menggunakannya untuk mengeksplorasi dirinya sendiri dan fenomena lain.

Sang Buddha sejarah sendiri, Siddhartha Gautama, dikatakan telah mencapai pencerahan saat bermeditasi di bawah pohon Bodhi.

Dalam mitologi Buddha, ada dua puluh delapan Buddha dan mereka semua digunakan meditasi untuk membuat kemajuan rohani. Sebagian besar bentuk Buddhisme membedakan antara dua kelas praktek meditasi, samatha dan vipassana, yang keduanya diperlukan untuk mencapai pencerahan.

Yang pertama terdiri dari praktek bertujuan untuk mengembangkan kemampuan untuk memfokuskan perhatian tunggal-tajam, yang terakhir termasuk praktek-praktek bertujuan untuk mengembangkan wawasan dan kebijaksanaan melalui melihat sifat sejati dari realitas.

Perbedaan antara kedua jenis praktek meditasi tidak selalu dipotong jelas, yang dibuat jelas ketika mempelajari praktek-praktek seperti anapanasati yang bisa dikatakan untuk memulai sebagai praktik shamatha tapi yang melewati beberapa tahap dan berakhir sebagai vipassana praktek.

Buddhisme Theravada menekankan pengembangan kesadaran meditatif (sati'''', lihat misalnya Satipatthana Sutta'''') dan konsentrasi (samadhi'''', lihat''''kammatthana), sebagai bagian dari Jalan Mulia Berunsur Delapan , dalam mengejar Nibbana''''(Nirvana).

Buddhisme Theravada adalah praktek yang asli, dan menggunakan gaya individualitas setiap orang berbeda sehingga ergo adalah jalan menuju Nirvana. Tradisional subjek meditasi yang populer meliputi nafas (''anapana'') dan cinta kasih (metta'''').

Dalam gaya meditasi Vipassana kesadaran awalnya difokuskan pada naik dan turunnya nafas dan kemudian (saat respirasi hampir diskors dan pikiran dan hati masih) di kedua beberapa simbol sederhana (nyala lilin), bagian tubuh (ibu jari atau ujung hidung) atau konsep (yang diberikan salah satunya adalah tidak mungkin untuk membangkitkan gangguan emosional atau intelektual).

Satu sekolah sangat berpengaruh meditasi Buddha di abad ke-20 adalah Tradisi Hutan Thailand yang termasuk praktisi terkemuka seperti meditasi sebagai Ajahn Thate, Ajahn Maha Bua Ajahn Chah dan.

Di sekolah Mahayana Jepang, Tendai (Tien-tai), konsentrasi dibudidayakan melalui ritual yang sangat terstruktur. Terutama di sekolah Buddhisme Cina Chan (yang bercabang ke Zen Jepang, dan Korea Seon sekolah), ts'o Ch'an meditasi dan praktek-praktek meditasi koan memungkinkan praktisi untuk langsung mengalami sifat sejati dari realitas (masing-masing nama sekolah-sekolah ini berasal dari bahasa Sansekerta dhyana, dan diterjemahkan menjadi "meditasi" dalam bahasa masing-masing). Esoteris sekte Shingon saham banyak fitur dengan Buddhisme Tibet.

Para penyair haiku Jepang Basho melihat puisi sebagai suatu proses meditasi yang bersangkutan dengan seni menggambarkan penampilan singkat dari diri yang kekal, keabadian, dalam keadaan dunia.

Kami mendapatkan rasa tujuan ini etika dalam tulisannya pada saat dimulainya Jalan klasik karyanya Persempit ke Utara Deep. Dalam ziarah yang lebih kesepian dan mungkin lebih besar daripada yang digambarkan dalam Chaucer Canterbury Tales, Basho mencerminkan tentang kematian dalam puisi dan prosa bercampur saat ia perjalanan utara dari kuil ke kuil.

Buddhisme Tibet (Vajrayana) menekankan Tantra bagi para praktisi senior; maka nama alternatif nya Tantrayana Buddhisme.

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Filipino | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post