Proses Ovulasi

Didefinisikan secara ketat, fase ovulasi rentang periode elevasi hormonal dalam siklus menstruasi. Proses ini memerlukan maksimal tiga puluh enam jam untuk menyelesaikan, dan itu adalah sewenang-wenang dipisahkan menjadi tiga fase: periovulatory, ovulasi, dan postovulatory.

Prasyarat peristiwa

Melalui sebuah proses yang memakan waktu sekitar 375 hari, atau siklus menstruasi tiga belas, kelompok besar folikel primordial berkembang''''tertidur di dalam ovarium tumbuh dan semakin disapih ke dalam satu folikel praovulasi''''histologi., Folikel praovulasi (juga disebut folikel matang Graafian tersier atau folikel matang) berisi oosit ditangkap di profase meiosis I dikelilingi oleh lapisan sel granulosa korona radiata, lapisan sel granulosa mural, suatu lamina basal pelindung, dan jaringan darah-pembuluh kapiler membawa terjepit di antara lapisan teka internasional dan externa sel teka. Sebuah kantung besar cairan yang disebut antrum menonjol dalam folikel. Sebuah "jembatan" dari kumulus sel granulosa oophorus (atau hanya sel kumulus) menghubungkan kompleks korona-sel telur dengan sel-sel granulosa mural.

Sel-sel granulosa terlibat dalam pesan dua arah dengan sel dan oosit untuk memfasilitasi fungsi folikel.

Dengan aksi hormon luteinizing (LH), folikel praovulasi itu teka sel mensekresikan androstenedion yang diaromatisasi oleh sel granulosa mural menjadi estradiol tipe, estrogen. Berbeda dengan fase lain dari siklus menstruasi, estrogen rilis pada akhir fase folikuler memiliki efek stimulasi pada hipotalamus gonadotropin-releasing hormone (GnRH) yang pada gilirannya merangsang ekspresi hipofisis LH dan hormon perangsang folikel (FSH).

Konsentrasi bangunan LH dan FSH menandai awal dari fase praovulasi.

Fase praovulasi

Untuk ovulasi untuk menjadi sukses, sel telur harus didukung oleh korona radiata dan oophorous kumulus sel granulosa. Yang terakhir ini mengalami masa proliferasi dan mucification dikenal sebagai ekspansi kumulus. Mucification adalah sekresi koktail asam hyaluronic yang kaya menyebarkan dan mengumpulkan jaringan kumulus sel dalam matriks lengket di sekitar ovum. Jaringan ini tetap dengan sel telur setelah ovulasi dan telah terbukti diperlukan untuk pembuahan.

Peningkatan jumlah sel kumulus menyebabkan peningkatan volume cairan bersamaan di antrum yang dapat membengkak folikel untuk lebih dari 20 mm. Ia membentuk tonjolan diucapkan pada permukaan ovarium disebut melepuh.

Fase ovulasi

Melalui kaskade transduksi sinyal yang diprakarsai oleh LH, enzim proteolitik yang disekresikan oleh folikel yang menurunkan jaringan folikel di lokasi melepuh, membentuk lubang yang disebut stigma''''. Kompleks kumulus-oosit (COC) meninggalkan folikel pecah dan bergerak keluar ke rongga peritoneum melalui stigma, di mana ia ditangkap oleh fimbriae pada akhir dari tabung falopi (saluran telur juga disebut). Setelah memasuki saluran telur, sel telur-kompleks kumulus didorong bersama oleh silia, memulai perjalanan ke arah rahim.

Pada saat ini, oosit telah menyelesaikan meiosis I, menghasilkan dua sel: oosit sekunder yang lebih besar yang berisi semua materi sitoplasma dan tubuh, lebih kecil kutub aktif pertama. Meiosis II berikut sekaligus tetapi akan ditangkap pada metafase dan sebagainya akan tetap sampai pembuahan. Aparatus gelendong pembelahan meiosis kedua muncul pada saat ovulasi. Jika pembuahan tidak terjadi, oosit akan merosot sekitar dua puluh empat jam setelah ovulasi.

Selaput lendir rahim, disebut''functionalis'', telah mencapai ukuran maksimum, dan sehingga memiliki kelenjar endometrium, meskipun mereka masih non-sekresi.

Postovulatory fase

Folikel yang tepat telah memenuhi akhir masa pakainya. Tanpa sel telur, folikel lipatan ke dalam dirinya sendiri, berubah menjadi korpus luteum (gb. corpus lutea), sebuah cluster steroidogenik sel yang menghasilkan estrogen dan progesteron. Hormon-hormon ini menyebabkan kelenjar endometrium untuk memulai produksi proliferatif endometrium dan kemudian ke endometrium sekretori, situs pertumbuhan embrio jika terjadi pembuahan. Aksi progesteron peningkatan suhu tubuh basal oleh satu-00:45-setengah derajat Celcius (satu-setengah sampai satu derajat Fahrenheit). Korpus luteum terus tindakan parakrin selama sisa siklus menstruasi, endometrium mempertahankan, sebelum hancur menjadi jaringan parut selama haid.

Bacaan lebih lanjut


Artikel ini berlisensi di bawah Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Ini menggunakan bahan dari artikel Wikipedia pada " Ovulasi "Semua bahan yang digunakan diadaptasi dari Wikipedia tersedia di bawah persyaratan Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Wikipedia ® itu sendiri adalah merek dagang terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc

Last Updated: Feb 1, 2011

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post