Pengobatan batuk rejan

Oleh Dr Ananya Mandal, MD

Batuk rejan atau batuk rejan adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri Bordetella batuk rejan.

Kasus-kasus ringan dapat dikelola di rumah dengan istirahat yang cukup dan cairan dan antibiotik. Kasus-kasus yang parah namun mungkin perlu masuk rumah sakit.

Ada beberapa kemungkinan pengobatan untuk batuk rejan termasuk antibiotik, mendukung terapi dan sebagainya. (1, 2, 3, 4, 5, 6)

Antibiotik

Peran antibiotik diperdebatkan. Namun, karena diagnosis sering sulit di tahap-tahap awal, antibiotik mungkin diperlukan. Antibiotik ini menghilangkan bakteri dari saluran udara tetapi perlu untuk mulai dalam tahap Catarrhal atau tahap awal penyakit ringan.

Antibiotik pilihan adalah eritromisin selama 14 hari (anak-anak: 40-50 mg/kg per hari di empat dosis terbagi; orang dewasa: 1 hingga 2 g/hari). Kursus selama 7 hari juga dapat efektif dalam kasus-kasus yang lebih ringan.

Agen lain dari kelas antibiotik yang sama yang dapat digunakan termasuk azitromisin, 10 mg/kg pada hari pertama diikuti dengan dosis harian 5 mg/kg pada hari 2 sampai 5.

Klaritromisin adalah alternatif lain.

Apakah infeksi tahan terhadap pengobatan dengan semua ini, antibiotik lain seperti trimethoprim–sulfamethoxazole (8 dan 40 mg/kg per hari) mungkin mencoba.

Selain untuk pasien, tutup kontak terinfeksi kasus perlu mengambil antibiotik untuk mencegah infeksi.

The US Centers for Disease Control and Prevention (CDC) merekomendasikan eritromisin sebagai obat pilihan dalam kasus ini kecuali pada bayi 2 minggu atau lebih muda. Azitromisin dan klaritromisin adalah alternatif.

Mendukung terapi untuk kasus-kasus yang parah

Ini termasuk penggunaan cairan oksigenasi dan intravena pada rawat inap.

Antibiotik untuk infeksi lain yang menyulitkan batuk rejan mungkin juga diperlukan.

Kadang-kadang kortikosteron mungkin diperlukan. Ini adalah hormon persiapan yang mengurangi peradangan dan pembengkakan Airways yang terpengaruh dengan penyakit sehingga mudah bernapas. Ini mungkin juga akan diberikan intravena.

Obat batuk

Batuk obat untuk penyakit ringan tidak mungkin banyak digunakan.

Kabut keren alat penguap dapat digunakan untuk melonggarkan sekresi.

Mendukung perawatan di rumah

Mendukung perawatan di rumah termasuk minum banyak cairan, sup, jus dll untuk mencegah dehidrasi dan mengambil makanan kecil dan sering untuk mencegah muntah.

Rumah harus dibebaskan dari iritasi yang dapat mengakibatkan batuk. Ini termasuk asap, debu asap kimia, dll.

Mencegah penyebaran batuk rejan

Pencegahan menyebar sangat penting. Ini termasuk menjaga anak terinfeksi mencuci tangan terisolasi, berulang-ulang dan tutup mulut dan hidung saat batuk atau bersin.

Vaksinasi

Batuk rejan dapat dicegah dengan luas vaksinasi anak-anak dan orang dewasa yang berisiko.

Penggunaan vaksin aselular pada anak-anak secara drastis mengurangi insiden kasus penyakit.

Kami CDC merekomendasikan batuk rejan vaksin untuk anak-anak yang disebut DTaP. Dapat melindungi terhadap tetanus, difteri, dan batuk rejan.

Tembakan dikelola 2, 4 dan 6 bulan usia. Keempat datang antara 15 sampai 18 bulan usia dan tembakan kelima diberikan sebelum anak mulai sekolah pada usia 4 sampai 6 tahun.

Tembakan (Tdap) dapat diberikan pada usia 11 hingga 12 tahun jika anak belum menerima semua nya tembakan sebelumnya.

Wanita hamil yang belum menerima vaksinasi mereka harus mendapatkan satu dosis Tdap selama ketiga trimester atau akhir kedua trimester atau hanya setelah mereka memberikan sebelum meninggalkan dipikul pusat perawatan atau rumah sakit.

Jika vaksin diberikan selama kehamilan, bayi mendapat antibodi pelindung dari ibu lahir dan melindungi bayi sampai dosis vaksin pertama nya.

Orang dewasa yang berisiko paparan infeksi, yang tidak telah divaksinasi sebagai seorang remaja dan orang-orang lebih dari 65 dengan kekebalan lemah perlu diberi vaksin. (5)

Disunting oleh April Cashin-Garbutt, BA Hons (Cantab)

Bacaan lebih lanjut

Apakah batuk rejan?
Penyebab batuk rejan
Batuk rejan gejala
Batuk rejan Diagnosis

Sumber:

  1. http://www.cmaj.ca/Content/172/4/509.Full
  2. http://www.BBC.co.uk/Health/physical_health/conditions/whoopingcough2.shtml
  3. http://www.CDC.gov/pertussis/about/diagnosis-Treatment.html
  4. http://www.hopkinsmedicine.org/heic/id/pertussis/
  5. http://www.CDC.gov/features/Pertussis/
  6. http://www.NHS.uk/conditions/whooping-cough/Pages/Treatment.aspx

Last Updated: Jun 6, 2012

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post