Apa Decaffeination?

Ekstraksi dari kafein dari kopi, untuk menghasilkan kopi tanpa kafein dan kafein, merupakan proses industri yang penting dan dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa pelarut yang berbeda. Benzena, kloroform, trichloroethylene dan diklorometana semuanya telah digunakan selama bertahun-tahun tapi untuk alasan keamanan, dampak lingkungan, biaya dan rasa, mereka telah digantikan oleh metode utama sebagai berikut:

Air ekstraksi

Biji kopi direndam dalam air. Air, yang mengandung senyawa lain selain kafein dan berkontribusi terhadap rasa kopi, kemudian dilewatkan melalui arang aktif, yang menghilangkan kafein. Air kemudian dapat dimasukkan kembali dengan kacang-kacangan dan menguap kering, meninggalkan kopi tanpa kafein dengan rasa aslinya. Produsen kopi memulihkan kafein dan menjualnya kembali untuk digunakan dalam minuman ringan dan over-the-counter tablet kafein.

Karbon dioksida superkritis ekstraksi

Karbon dioksida superkritis adalah nonpolar sangat baik pelarut untuk kafein, dan lebih aman daripada pelarut organik yang lain digunakan. Proses ekstraksi sederhana: 2 CO dipaksa melalui biji kopi hijau pada suhu di atas 31,1 ° C dan tekanan di atas 73 atm. Dalam kondisi ini, CO 2 adalah dalam keadaan "superkritis": Ini memiliki sifat gaslike yang memungkinkan untuk menembus jauh ke dalam biji tetapi juga cair-sifat seperti yang larut 97-99% dari kafein. CO 2 yang sarat kafein ini kemudian disemprot dengan air bertekanan tinggi untuk menghilangkan kafein. Kafein kemudian dapat diisolasi dengan arang adsorpsi (seperti di atas) atau dengan distilasi, rekristalisasi, atau reverse osmosis. tidak mengkonsumsi kafein. Sebuah beberapa pengikut dari agama-agama ini percaya bahwa seseorang tidak seharusnya mengkonsumsi non-medis, zat psikoaktif, atau percaya bahwa orang tidak seharusnya mengkonsumsi zat yang adiktif.

Gereja Yesus Kristus dari Orang-orang Suci Zaman mengatakan hal berikut ini berkaitan dengan minuman berkafein: "Dengan mengacu pada minuman cola, Gereja tidak pernah mengambil posisi resmi mengenai hal ini, tetapi para pemimpin Gereja telah disarankan, dan kami lakukan sekarang khusus menyarankan, terhadap penggunaan setiap minuman yang mengandung obat-obatan berbahaya dalam situasi yang akan menghasilkan dalam memperoleh kebiasaan. Setiap minuman yang mengandung bahan berbahaya bagi tubuh harus dihindari "(Imamat Buletin, Februari 1972, hal 4.).''Lihat juga Kata-Kata Bijaksana.''

Gaudiya Waisnawa Hindu umumnya juga menjauhkan diri dari kafein, seperti yang diduga awan pikiran dan over-merangsang indera. Untuk menjadi seorang guru dimulai di bawah, seseorang harus tidak memiliki kafein (bersama dengan alkohol, nikotin dan obat lain) untuk setidaknya satu tahun.

Dalam Islam aturan utama pada kafein adalah bahwa hal itu diperbolehkan, namun perlu dicatat bahwa hal itu tidak boleh lebih digunakan dan menyebabkan kerusakan parah pada tubuh seseorang. Berkenaan dengan kafein dalam kopi, Imam Shihab al-Din mengatakan: "itu adalah''halal''(halal) untuk diminum, karena segala sesuatu halal''''(halal) kecuali yang Allah telah membuat''haram ''(melanggar hukum) '.

Bacaan lebih lanjut


Artikel ini berlisensi di bawah Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Ini menggunakan bahan dari artikel Wikipedia pada " Kafein "Semua bahan yang digunakan diadaptasi dari Wikipedia tersedia di bawah persyaratan Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Wikipedia ® itu sendiri adalah merek dagang terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post