Apakah hipotermia?

Hipotermia adalah suatu kondisi di mana inti suhu turun di bawah yang diperlukan untuk metabolisme dan fungsi tubuh yang didefinisikan sebagai. Suhu tubuh biasanya dikelola dekat tingkat konstan melalui homeostasis biologis atau thermoregulation.

Jika terkena dingin dan mekanisme internal yang mampu mengisi panas yang sedang hilang setetes di inti suhu terjadi. Sebagai suhu tubuh berkurang karakteristik gejala terjadi seperti shivering dan mental kebingungan.

Hipotermia adalah kebalikan dari hipertermia yang hadir dalam panas kelelahan dan panas stroke.

Klasifikasi

Suhu tubuh normal pada manusia adalah. Hipotermia didefinisikan sebagai setiap suhu tubuh yang di bawah ini. Dibagi menjadi empat derajat yang berbeda, ringan; moderat, parah, dan mendalam pada kurang dari. Ini adalah berbeda dengan hipertermia dan demam yang didefinisikan sebagai temperatur dubur lebih besar dari.

Lain cedera yang berhubungan dengan dingin yang dapat sekarang baik sendiri atau dalam kombinasi dengan hipotermia meliputi:

  • Bengkak karena kedinginan yang dangkal ulcers kulit yang terjadi ketika seorang individu yang cenderung berulang kali terkena dingin.
  • Frostbite melibatkan beku dan kerusakan jaringan.
  • Parit kaki atau Pencelupan kaki ini disebabkan oleh paparan berulang basah, non-beku suhu. Dingin diuresis, mental kebingungan, hiperglikemia, serta hepatic disfungsi mungkin juga ada.

Moderat

Suhu tubuh hasil di menggigil menjadi lebih kekerasan. Otot mis-coordination menjadi jelas. Gerakan lambat dan bekerja, disertai dengan kecepatan tersandung dan ringan kebingungan, walaupun korban mungkin tampak waspada. Permukaan pembuluh darah kontrak lebih lanjut sebagai badan berfokus sumber daya yang tersisa pada menjaga organ-organ vital yang hangat. Korban menjadi pucat. Bibir, telinga, jari tangan dan kaki dapat menjadi biru.

Parah

Suhu tubuh tetes di bawah sekitar menggigil berhenti. Kesulitan untuk berbicara, berpikir lamban dan amnesia mulai muncul; ketidakmampuan untuk menggunakan tangan dan tersandung ini juga biasanya hadir. Proses metabolisme selular ditutup. Di bawah ini, terkena kulit menjadi biru dan bengkak, koordinasi otot menjadi sangat miskin, berjalan menjadi hampir mustahil, dan korban pameran perilaku tidak koheren/irasional termasuk menggali terminal atau bahkan pingsan. Harga pulsa dan respirasi penurunan yang signifikan, tapi cepat detak jantung (ventrikel tachycardia, jantung) dapat terjadi. Organ utama gagal. Klinis kematian terjadi. Karena kegiatan penurunan selular dalam tahap 3 hipotermia, tubuh akan benar-benar memakan waktu lebih lama untuk menjalani otak kematian.

Suhu menurun lebih lanjut fisiologis sistem falter dan denyut jantung, kecepatan pernapasan dan tekanan darah semua berkurang.

Kondisi kulit

Sejumlah kondisi kulit mungkin dikaitkan dengan hipotermia atau dapat terjadi dengan suhu tubuh normal. Ini termasuk: cryopedis dan frostbite.

Paradoks undressing

Dua puluh lima persen dari hipotermia kematian terkait dengan undressing paradoks. Ini biasanya terjadi selama moderat hipotermia parah, sebagai orang menjadi bingung, bingung, dan agresif. Mereka mungkin mulai membuang pakaian mereka, yang, pada gilirannya, meningkatkan tingkat hilangnya panas.

Penyelamat yang dilatih dalam teknik-teknik kelangsungan hidup gunung diajar untuk mengharapkan ini, namun, beberapa mungkin menganggap salah bahwa korban perkotaan hipotermia telah mengalami pelecehan seksual.

Satu penjelasan untuk efek ini adalah kerusakan diinduksi dingin hipotalamus, bagian dari otak yang mengatur suhu tubuh. Penjelasan lain adalah bahwa otot-otot kontraktor pembuluh darah periferal menjadi lelah (dikenal sebagai hilangnya vasomotor nada) dan santai, menuju ke gelombang tiba-tiba darah (dan panas) ekstremitas, membodohi orang merasa terlalu hangat. Oleh karena itu jumlah yang mendasari kondisi peningkatan yang risiko termasuk: kondisi yang mempengaruhi penilaian (hipoglikemia), ekstrem usia, jenis kelamin laki-laki miskin kondisi medis yang kronis, pakaian (seperti hypothyroidism dan sepsis), penyalahgunaan zat (etanol khusus memproduksi perifer vasodilasi) yang incapacitates dan lebih cepat mengarah ke suhu tubuh equilibrating dengan lingkungan, tunawisma, dan hidup di lingkungan yang dingin.

Hal ini juga sering terjadi trauma utama. Konsumsi alkohol meningkatkan risiko menjadi hipotermia melalui tindakan sebagai vasodilator. Meningkatkan aliran darah ke tubuh ekstremitas, membuat orang '' merasa '' hangat, sambil meningkatkan hilangnya panas.

Air

Hipotermia terus menjadi pembatas utama untuk menyelam dalam air dingin. Suhu air yang akan cukup masuk akal sebagai suhu udara luar dapat mengakibatkan hipotermia. Suhu air sering menyebabkan kematian dalam satu jam, dan suhu air yang melayang-layang di beku dapat mengakibatkan kematian sebagai hanya 15 menit. Air pada suhu dapat setelah lama terpaparkan mengakibatkan hipotermia.

Bacaan lebih lanjut


Artikel ini berlisensi di bawah Creative Commons Attribution-ShareAlike License. Menggunakan bahan dari Wikipedia artikel "hipotermia" semua materi diadaptasi digunakan dari Wikipedia tersedia di bawah Creative Commons Attribution-ShareAlike License. Wikipedia ® itu sendiri adalah merek dagang terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Filipino | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post