Apa itu Schistosomiasis?

Schistosomiasis (juga dikenal sebagai bilharzia, bilharziosis atau demam siput) adalah penyakit parasit yang disebabkan oleh beberapa spesies kebetulan dari genus Schistosoma''''.

Meskipun memiliki tingkat kematian rendah, schistosomiasis sering adalah penyakit kronis yang dapat merusak organ-organ internal dan, pada anak-anak, mengganggu pertumbuhan dan perkembangan kognitif.

Klasifikasi schistosomiasis

Spesies Schistosoma yang dapat menginfeksi manusia:

  • ''Schistosoma mansoni''(ICD-10 B65.1) dan''intercalatum Schistosoma''(B65.8) menyebabkan schistosomiasis usus
  • ''Schistosoma haematobium''(B65.0) menyebabkan schistosomiasis kemih
  • Schistosoma japonicum''''(B65.2) dan''Schistosoma mekongi''(B65.8) menyebabkan schistosomiasis usus Asia

Spesies Schistosoma yang dapat menginfeksi binatang lain:

  • S. bovis - (biasanya menginfeksi sapi, domba dan kambing di Afrika, Eropa bagian Selatan dan Timur Tengah)
  • Mattheei S. - (biasanya menginfeksi sapi, domba dan kambing di Tengah dan Afrika Selatan)
  • Margrebowiei S. - (biasanya menginfeksi kijang, kerbau dan Waterbuck di Selatan dan Afrika Tengah)
  • Curassoni S. - (biasanya menginfeksi ruminansia domestik di Afrika Barat) telah dilaporkan.
  • Rodhaini S. - (biasanya menginfeksi tikus dan karnivora di beberapa bagian Afrika Tengah).

Gejala schistosomiasis

Di atas segalanya, schistosomiasis adalah penyakit kronis. Banyak infeksi subclinically gejala, dengan anemia ringan dan kekurangan gizi yang umum di daerah endemik. Schistosomiasis akut (demam Katayama itu) dapat terjadi minggu setelah infeksi awal, khususnya oleh''S. mansoni''dan''S. japonicum''. Manifestasi meliputi:

  • Sakit perut
  • Batuk
  • Diare
  • Eosinofilia - granulocyte eosinofil yang sangat tinggi (sel darah putih) menghitung.
  • Demam
  • Kelelahan
  • Hepatosplenomegali - pembesaran baik hati dan limpa.
  • Luka kelamin - lesi yang meningkatkan kerentanan terhadap infeksi HIV. Lesi disebabkan oleh Schistosomiasis dapat terus menjadi masalah setelah pengendalian infeksi Schistosomiasis itu sendiri. Pengobatan dini, khususnya anak-anak, yang relatif murah, mencegah pembentukan luka.
  • Kulit gejala: Pada awal infeksi, gatal ringan dan dermatitis papular kaki dan bagian lainnya setelah berenang di sungai tercemar mengandung serkaria.

Kadang-kadang lesi sistem saraf pusat terjadi: penyakit granulomatosa serebral dapat disebabkan oleh ektopik''S. japonicum''telur di otak, dan lesi granulomatosa sekitar telur ektopik di sumsum tulang belakang dari''S. mansoni''dan''S. ''haematobium infeksi dapat mengakibatkan myelitis melintang dengan paraplegia lembek.

Melanjutkan infeksi dapat menyebabkan reaksi granulomatosa dan fibrosis pada organ yang terkena, yang dapat mengakibatkan manifestasi yang meliputi:

  • Poliposis kolon dengan diare berdarah (''''Schistosoma mansoni kebanyakan);
  • Hipertensi portal dengan hematemesis dan splenomegali (''S. mansoni'',''S. japonicum'');
  • Sistitis dan ureteritis (''S. haematobium'') dengan hematuria, yang dapat berkembang menjadi kanker kandung kemih;
  • Hipertensi paru (''S. mansoni'',''S. japonicum'', lebih jarang''S. haematobium'');
  • Glomerulonefritis, dan sistem saraf pusat lesi.

Kanker Kandung Kemih diagnosis dan kematian umumnya meningkat di daerah yang terkena.

Patofisiologi schistosomiasis

Siklus hidup

Schistosomes memiliki siklus hidup vertebrata trematoda-invertebrata khas, dengan manusia menjadi tuan rumah definitif.

Dalam siput

Siklus hidup dari semua lima schistosomes manusia sangat mirip: telur parasit yang dilepaskan ke lingkungan dari orang yang terinfeksi, menetas pada kontak dengan air segar untuk melepaskan miracidium berenang bebas. Miracidia menginfeksi siput air tawar dengan menembus kaki siput. Setelah infeksi, dekat dengan lokasi penetrasi, miracidium tersebut berubah menjadi sporocyst (ibu) primer. Kuman sel dalam sporocyst primer maka akan mulai membagi untuk memproduksi sekunder (putri) sporocysts, yang bermigrasi ke hepatopancreas siput. Setelah di hepatopancreas itu, kuman sel-sel dalam sporocyst sekunder mulai membagi lagi, kali ini menghasilkan ribuan parasit baru, yang dikenal sebagai serkaria, yang merupakan larva mampu menginfeksi mamalia.

Serkaria muncul setiap hari dari tuan rumah siput dalam irama sirkadian, tergantung pada suhu lingkungan dan cahaya. Serkaria muda yang sangat mobile, bergantian antara gerakan ke atas kuat dan tenggelam untuk mempertahankan posisi mereka di dalam air. Kegiatan Cercarial terutama dirangsang oleh turbulensi air, oleh bayangan dan bahan kimia yang ditemukan pada kulit manusia.

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post