Apa itu Demam Kuning?

Demam kuning adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi dengan virus demam kuning. Virus adalah 40 sampai 50 nm menyelimuti RNA virus dengan rasa positif dari keluarga, Flaviviridae.

Virus ini ditularkan oleh gigitan nyamuk (nyamuk demam kuning,''Aedes aegypti'', dan spesies lainnya) dan ditemukan di daerah tropis dan subtropis di Amerika Selatan dan Afrika, tetapi tidak di Asia. Tuan rumah hanya dikenal dari virus adalah primata dan beberapa jenis nyamuk. Asal usul penyakit ini paling mungkin Afrika, dari tempat itu diperkenalkan ke Amerika Selatan melalui perdagangan budak pada abad ke 16. Sejak abad ke-17, epidemi utama beberapa penyakit telah direkam di Amerika, Afrika dan Eropa. Pada abad ke-19, demam kuning dianggap salah satu penyakit menular paling berbahaya.

Penyakit ini menyajikan itu sendiri dalam banyak kasus dengan demam, mual dan nyeri dan menghilang setelah beberapa hari. Pada beberapa pasien, fase beracun berikut, di mana kerusakan hati dengan penyakit kuning (pemberian nama penyakit) dapat terjadi dan mengakibatkan kematian. Karena kecenderungan perdarahan meningkat (diatesis pendarahan), demam kuning termasuk dalam kelompok demam berdarah. WHO memperkirakan bahwa demam kuning 200.000 menyebabkan penyakit dan 30.000 kematian setiap tahun di populasi tidak divaksinasi; sekitar 90% dari infeksi terjadi di Afrika.

Demam Kuning gejala

Demam kuning dimulai tiba-tiba setelah masa inkubasi tiga sampai enam hari. Sebagian besar kasus hanya menyebabkan infeksi ringan dengan demam, menggigil sakit kepala,, nyeri punggung, kehilangan nafsu makan, mual dan muntah. Dalam kasus-kasus infeksi hanya berlangsung tiga sampai empat hari. 15% kasus memasuki fase, kedua beracun dari penyakit dengan demam berulang, kali ini disertai dengan penyakit kuning karena kerusakan hati, serta sakit perut. Perdarahan di mulut, mata dan saluran pencernaan dapat menyebabkan darah yang mengandung muntahan (memberi nama "vómito negro"). Fase beracun berakibat fatal pada sekitar 20% kasus.

Bertahan infeksi menyebabkan kekebalan seumur hidup dan biasanya tidak ada kerusakan organ yang tersisa.

Penyebab Demam Kuning

Demam kuning disebabkan oleh virus demam kuning, 40 sampai 50 nm lebar menyelimuti virus RNA milik keluarga Flaviviridae. Arti positif RNA beruntai tunggal adalah sekitar 11.000 nukleotida panjang dan memiliki kerangka membaca tunggal terbuka pengkodean suatu poliprotein. Protease tuan rumah potong poliprotein ini menjadi 3 struktural (C, PRM, E) dan 7 non-struktural protein (NS1, NS2A, NS2B, NS3, NS4A, NS4B, NS5); pencacahan sesuai dengan pengaturan protein pengkodean gen dalam genom.

Virus menginfeksi antara lain monosit, makrofag dan sel dendritik. Mereka menempel pada permukaan sel melalui reseptor spesifik dan diambil oleh suatu vesikel endosomal. Di dalam endosome, pH menurun menginduksi fusi membran endosomal dengan amplop virus. Dengan demikian, kapsid mencapai sitosol, membusuk dan melepaskan genom. Reseptor mengikat serta fusi membran yang dikatalisis oleh protein E, yang mengubah konformasi pada pH rendah, yang menyebabkan penyusunan kembali dari 90 sampai 60 homotrimers homodimers.

Ada tiga siklus menular epidemiologis yang berbeda,

Bila penyakit mematikan mengambil kursus, kejutan jantung dan kegagalan organ multi dengan tingkat sitokin sangat meningkat (badai sitokin) mengikuti. dan berlangsung selama paling sedikit 10 tahun (bahkan 30 tahun kemudian, 81% pasien tetap kekebalan).

Vaksin hidup yang dilemahkan (batang 17D) dikembangkan pada tahun 1937 oleh Max Theiler) ringan, gejala flu dapat berkembang.

Dalam kasus yang jarang terjadi (kurang dari satu dalam 200.000 sampai 300.000 Jika vaksinasi tidak dapat dilakukan untuk beberapa alasan, dispensasi adalah mungkin. Dalam hal ini sertifikat pembebasan yang dikeluarkan oleh WHO disetujui pusat vaksinasi diperlukan.

Meskipun 32 dari 44 negara dimana terjadi endemik demam kuning memiliki program vaksinasi, di banyak negara-negara ini kurang dari 50% dari populasi mereka divaksinasi.

Analisis filogenetik mengidentifikasi tujuh genotipe virus demam kuning, dan diasumsikan bahwa mereka berbeda disesuaikan dengan manusia dan vektor A.'' aegypti''. Lima genotipe terjadi hanya di Afrika, dan diasumsikan bahwa Barat Afrika-genotipe I terutama virulen atau menular, karena tipe ini sering dikaitkan dengan wabah besar demam kuning. Di Amerika Selatan dua genotipe telah diidentifikasi.

Diperkirakan, bahwa virus berasal dari Timur atau Afrika Tengah dan menyebar dari sana ke Afrika Barat. Virus serta vektor A.'' aegypti''itu mungkin dibawa ke Amerika Selatan dengan kapal setelah 1492. Kemungkinan wabah pertama penyakit itu di 1648 di Yucatan, di mana penyakit itu disebut''xekik''(hitam muntah). Setidaknya 25 wabah besar diikuti, seperti di Philadelphia tahun 1793, di mana beberapa ribu orang tewas dan pemerintah Amerika serta George Washington harus melarikan diri kota. Mayor wabah juga terjadi di Eropa, misalnya pada tahun 1821 di Barcelona dengan beberapa ribu korban. 1878, sekitar 20.000 orang tewas dalam epidemi di Sungai Mississippi Valley dan wabah besar terakhir di AS terjadi pada 1905 di New Orleans. Karena kerugian dalam invasi Kuba tahun 1890-an akibat demam kuning 13fold lebih tinggi dari kerugian akibat operasi militer, penelitian lebih lanjut dilakukan oleh tim di bawah Walter Reed berhasil membuktikan "Mosquito Hipotesis". Demam kuning demikian virus pertama ditampilkan untuk dikirim oleh nyamuk. Dokter William Gorgas kemudian diterapkan wawasan dan demam kuning diberantas dari Havanna dan berjuang demam kuning selama pembangunan Terusan Panama - setelah upaya Perancis untuk membangun kanal telah gagal karena alasan antara lain, dengan tingginya insiden demam kuning dan malaria. Ribavirin selama lima hari pertama setelah infeksi virus tingkat kelangsungan hidup membaik, kerusakan jaringan berkurang target organ (hati dan limpa), dicegah steatosis hepatoseluler, dan normalisasi tingkat aminotransferase (penanda kerusakan hati) alanin. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ribavirin dapat efektif dalam pengobatan awal demam kuning, dan bahwa mekanisme kerjanya dalam mengurangi patologi hati pada infeksi virus demam kuning mungkin sama dengan yang diamati dengan ribavirin dalam pengobatan hepatitis C, virus terkait untuk demam kuning.

Dalam demam, lalu kuning telah diteliti oleh beberapa negara sebagai senjata biologis potensial.


Artikel ini berlisensi di bawah Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Ini menggunakan bahan dari artikel Wikipedia pada " Yellow Fever "Semua bahan yang digunakan diadaptasi dari Wikipedia tersedia di bawah persyaratan Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Wikipedia ® itu sendiri adalah merek dagang terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc

Last Updated: Feb 1, 2011

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Filipino | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post