Telomer dan kanker

Seperti sel mulai menjadi kanker, membagi lebih sering dan telomer yang menjadi sangat pendek. Jika telomer yang mendapatkan terlalu pendek, sel mungkin mati.

Dapat melarikan diri nasib ini oleh menjadi sel kanker dan mengaktifkan enzim yang disebut telomerase, yang mencegah telomer untuk mendapatkan bahkan lebih pendek.

Studi telah menemukan telomer singkat dalam banyak kanker, termasuk pankreas, tulang, prostat, kandung kemih, paru-paru, ginjal, dan kepala dan leher.

Mengukur telomerase mungkin cara baru untuk mendeteksi kanker. Jika para ilmuwan dapat belajar bagaimana untuk menghentikan telomerase, mereka mungkin dapat melawan kanker dengan membuat sel-sel kanker usia dan mati.

Pada satu eksperimen, peneliti memblokir aktivitas telomerase di payudara manusia dan sel-sel kanker prostat tumbuh di laboratorium, mendorong sel tumor mati. Tetapi ada risiko.

Memblokir telomerase bisa merusak kesuburan, luka penyembuhan dan produksi sel darah dan sel-sel sistem kekebalan tubuh.

Sel-sel kanker memerlukan mekanisme untuk mempertahankan DNA mereka telomeric untuk melanjutkan membagi selamanya (immortalization). Mekanisme untuk telomer elongasi atau pemeliharaan adalah salah satu langkah kunci dalam immortalization selular dan dapat digunakan sebagai penanda diagnostik di klinik.

Telomerase, kompleks enzim yang bertanggung jawab untuk elongating telomer, diaktifkan di sekitar 90% dari tumor. Namun, sebagian besar dari kanker sel mempekerjakan perpanjangan alternatif (ALT), telomer telomer non konservatif yang memperpanjang jalur yang melibatkan transfer telomer tandem repeats antara lain-chromatids.

Mekanisme yang ALT diaktifkan belum sepenuhnya dipahami karena peristiwa pertukaran ini sulit untuk menilai '' in vivo''.

Telomerase adalah enzim alami yang mempromosikan telomer perbaikan. Tidaklah namun aktif dalam sel-sel yang paling. Sangat aktif dalam sel-sel induk, sel nutfah folikel rambut dan 90 persen dari sel-sel kanker.

Telomerase fungsi dengan menambahkan basis ke ujung telomer. Sebagai hasil dari kegiatan telomerase ini, sel-sel ini tampaknya memiliki semacam keabadian.

Studi yang menggunakan knockout mouse telah menunjukkan bahwa peran telomer di kanker dapat keduanya membatasi pertumbuhan tumor, serta mempromosikan tumorigenesis, tergantung pada jenis sel dan konteks genom.

Bacaan lebih lanjut


Artikel ini berlisensi di bawah Creative Commons Attribution-ShareAlike License. Menggunakan bahan dari Wikipedia artikel "telomer" semua materi diadaptasi digunakan dari Wikipedia tersedia di bawah Creative Commons Attribution-ShareAlike License. Wikipedia ® itu sendiri adalah merek dagang terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc

Last Updated: Feb 1, 2011

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post