Perut kembung - Apakah Perut kembung?

Perut kembung adalah pengusiran melalui rektum dari campuran gas yang merupakan produk sampingan dari proses pencernaan mamalia dan hewan lainnya.

Campuran gas ini dikenal sebagai flatus dalam medis berbicara, informal sebagai kentut, atau hanya (dalam bahasa Inggris Amerika) gas, dan diusir dari rektum dalam proses bahasa sehari-hari disebut sebagai "gas lewat", "melanggar angin" atau " kentut ".

Flatus dibawa ke rektum oleh proses peristaltik yang sama yang menyebabkan kotoran untuk turun dari usus besar.

Suara-suara umumnya terkait dengan perut kembung disebabkan oleh getaran dari sfingter anal, dan kadang-kadang oleh pantat ditutup.

Nitrogen, konstituen utama dari udara, adalah gas utama yang dilepaskan selama perut kembung, bersama dengan karbon dioksida, yang hadir dalam jumlah tinggi pada mereka yang minum minuman berkarbonasi secara teratur.

Komponen yang lebih kecil gas metana dan hidrogen mudah terbakar, dan sebagainya kentut mengandung sejumlah memadai ini dapat dinyalakan. Namun, tidak semua manusia memproduksi kentut yang mengandung metana.

Misalnya, dalam salah satu penelitian terhadap kotoran dari sembilan orang dewasa, hanya lima dari sampel mengandung archaea mampu menghasilkan metana. Hasil yang sama ditemukan dalam sampel gas yang diperoleh dari dalam rektum. Gas yang dilepaskan selama acara kentut sering memiliki bau yang tidak menyenangkan.

Selama bertahun-tahun, ini dianggap karena skatole dan indole, yang merupakan produk sampingan pencernaan dari daging. Namun, pengujian kromatografi gas pada tahun 1984 mengungkapkan bahwa senyawa yang mengandung sulfur, seperti methanethiol, hidrogen sulfida (bau telur busuk) dan dimetil sulfida, yang juga bertanggung jawab untuk bau.

Insiden senyawa bau-bauan kenaikan emisi dari gas dalam perut hewan herbivora seperti sapi, melalui omnivora ke spesies karnivora, seperti kucing. Bau tersebut juga dapat disebabkan oleh adanya sejumlah besar bakteri mikroflora dan / atau adanya kotoran di rektum.

Komponen utama dari flatus, yang tidak berbau, dengan persentase adalah:

  • Nitrogen: 20-90%
  • Hidrogen: 0-50%
  • Karbon dioksida: 10-30%
  • Oksigen: 0-10%
  • Metana: 0-10%

Sebagai fungsi tubuh normal, tindakan perut kembung adalah sinyal penting dari aktivitas usus, dan karenanya sering didokumentasikan oleh staf keperawatan setelah perawatan bedah atau lainnya dari pasien.

Namun, gejala perut kembung yang berlebihan dapat''''menunjukkan adanya sindrom iritasi usus besar atau beberapa penyakit organik lainnya. Secara khusus, terjadinya tiba-tiba perut kembung berlebihan bersama dengan timbulnya gejala baru memberikan alasan untuk mencari pemeriksaan medis lebih lanjut.

Gas dalam perut tidak beracun, yang merupakan komponen alami dari berbagai isi usus. Namun, ketidaknyamanan dapat mengembangkan dari membangun-up tekanan gas jika dilakukan usaha untuk menahan diri dari melepaskan mereka.

Dalam teori, distensi usus patologis, menyebabkan sembelit, bisa terjadi jika seseorang memegang di perut kembung.

Tidak flatus semua dilepaskan dari tubuh melalui anus. Ketika tekanan parsial setiap komponen gas dari lumen usus lebih tinggi dari tekanan parsial dalam darah, komponen yang masuk ke dalam aliran darah dari dinding usus melalui proses difusi.

Sebagai darah melewati paru-paru, gas ini dapat berdifusi keluar dari darah dan mengembuskan napas. Jika seseorang memegang di flatus pada siang hari, sering akan dirilis selama tidur tanpa sadar ketika tubuh adalah santai.

Beberapa flatus bisa menjadi terjebak dalam tinja selama pemadatan dan akan keluar tubuh, masih terdapat dalam kotoran, selama proses buang air besar.

Bacaan lebih lanjut


Artikel ini berlisensi di bawah Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Ini menggunakan bahan dari artikel Wikipedia pada " Perut kembung "Semua bahan yang digunakan diadaptasi dari Wikipedia tersedia di bawah persyaratan Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Wikipedia ® sendiri adalah merek dagang terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc

Last Updated: Feb 15, 2011

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post