Halusinasi - Apakah halusinasi?

Halusinasi, dalam arti luas kata, adalah persepsi dalam ketiadaan stimulus. Dalam arti ketat, halusinasi didefinisikan sebagai persepsi dalam keadaan sadar dan terjaga dalam ketiadaan rangsangan eksternal yang memiliki kualitas persepsi yang nyata, dalam bahwa mereka jelas, besar, dan terletak di luar ruang yang objektif.

Definisi kedua membedakan halusinasi dari fenomena yang berhubungan antara bermimpi, yang tidak melibatkan wakefulness; ilusi, yang melibatkan terdistorsi atau disalahtafsirkan persepsi nyata; citra, yang tidak meniru nyata persepsi dan berada di bawah kendali; dan pseudohallucination, yang tidak meniru persepsi yang nyata, tetapi tidak di bawah kendali.

Halusinasi juga berbeda dari "persepsi delusi", di mana persepsi asli yang benar merasakan dan diinterpretasikan diberikan beberapa makna tambahan (dan biasanya aneh).

Halusinasi dapat terjadi pada setiap modalitas indra - visual, pendengaran, penciuman, gustatory, sentuhan, proprioceptive, equilibrioceptive, nociceptive, thermoceptive dan chronoceptive.

Bentuk ringan halusinasi dikenal sebagai gangguan, dan dapat terjadi di salah satu indra di atas. Ini mungkin hal-hal seperti melihat gerakan dalam visi periferal, atau mendengar suara samar dan/atau suara.

Halusinasi pendengaran sangat umum dalam paranoid skizofrenia. Mereka mungkin kebajikan (memberitahu pasien hal-hal baik tentang diri mereka sendiri) atau berbahaya, mengutuk dll pasien. Halusinasi auditori jenis berbahaya sering mendengar seperti orang-orang yang berbicara tentang pasien di belakang mereka kembali.

Seperti halusinasi auditori, sumber rekan visual juga dapat di belakang pasien kembali. Mereka visual adalah perasaan tampak-menatap, biasanya dengan niat jahat. Sering, auditori halusinasi dan rekan visual yang dialami pasien bersama-sama.

Hypnagogic halusinasi dan halusinasi hypnopompic dianggap fenomena yang normal. Halusinasi hypnagogic dapat terjadi sebagai salah satu adalah jatuh tertidur dan halusinasi hypnopompic terjadi ketika salah satu adalah bangun.

Halusinasi juga dapat dikaitkan dengan penggunaan narkoba (terutama deliriants), kurang tidur, psikosis, gangguan neurologis dan tremens igauan.

Satu penelitian dari sedini 1895 melaporkan bahwa sekitar 10% dari populasi mengalami halusinasi. 1996-1999 Survei lebih dari 13.000 orang melaporkan banyak lebih tinggi angka, dengan hampir 39% dari orang-orang yang melaporkan pengalaman halusinasi, 27% di antaranya adalah halusinasi siang hari, sebagian besar di luar konteks penggunaan penyakit atau obat.

Dari survei ini, penciuman (bau) dan halusinasi gustatory (rasa) tampak yang paling umum dalam populasi umum.

Bacaan lebih lanjut


Artikel ini berlisensi di bawah Creative Commons Attribution-ShareAlike License. Menggunakan bahan dari Wikipedia artikel "halusinasi" semua materi diadaptasi digunakan dari Wikipedia tersedia di bawah Creative Commons Attribution-ShareAlike License. Wikipedia ® itu sendiri adalah merek dagang terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc

Last Updated: Feb 22, 2011

Read in | English | Español | Français | Deutsch | Português | Italiano | 日本語 | 한국어 | 简体中文 | 繁體中文 | العربية | Dansk | Nederlands | Finnish | Ελληνικά | עִבְרִית | हिन्दी | Bahasa | Norsk | Русский | Svenska | Magyar | Polski | Română | Türkçe
Comments
The opinions expressed here are the views of the writer and do not necessarily reflect the views and opinions of News-Medical.Net.
Post a new comment
Post